Ire Rosana Ullail
Ire Rosana Ullail Administrasi

Content Writer | Sosial Budaya | Travel | Humaniora | Lifestyle | Bisnis | Sastra | Book Sniffer | Bibliophile | Bibliomania | Tsundoku | email : irerosana@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Video Artikel Utama

Begini Suasana Bukber 6000 Takjil di Masjid Terbesar se-Asia Tenggara!

19 Maret 2024   16:03 Diperbarui: 20 Maret 2024   17:55 1387 16 1


Bagaimana ya rasanya bukber 6000 takjil di masjid terbesar se-Asia Tenggara? 

Kali ini saya ingin mengajak teman-teman Kompasianer untuk mengikuti keseruan ngabuburit dan bukber di masjid terbesar se Asia Tenggara yaitu Istiqlal.

Bukber di Masjid Istilal (Dokumentasi pribadi irerosana)
Bukber di Masjid Istilal (Dokumentasi pribadi irerosana)

Bukan rahasia lagi kalau masjid Istiqlal berbagi ribuan takjil setiap hari selama bulan suci ramadan. Kegiatan ini menarik animo seluruh lapisan masyarakat dari berbagai daerah. Beberapa orang yang saya temui mengaku datang dari Jakarta Barat, Depok, Bogor, dan ada juga lho yang datang dari luar negeri seperti China.

Saya sendiri tiba di Istiqlal menjelang ashar melalui pintu utara. Begitu masuk, saya sudah disambut aneka bazar makanan dan minuman dengan tenda berwarna putih. 

Tenda-tenda tersebut menjual makanan mulai dari yang berat seperti satai, gudeg, steak, empek-empek, hingga yang ringan seperti, dimsum, kebab, gorengan dan mendoan. Ada juga minuman seperti es jeruk, thai tea, jus buah dan lain-lain.

Di halaman utama ada bazar pakaian serta beberapa stand produk-produk sponsor. Di sana terlihat jauh lebih sepi dan belum banyak pengunjung karena masih jauh dari jam bedug maghrib.

Kegiatan berbagi takjil sendiri berlangsung di halaman bagian dalam masjid. Begitu masuk rupanya sudah banyak orang duduk rapi di ruas-ruas jalan. Kami yang baru datang langsung diarahkan untuk membentuk barisan di lapangan oleh petugas.

Tak selang begitu lama, para petugas pun membagikan takjil berupa nasi kotak. Isinya antara lain nasi, daging rendang, sayur labu siam, pisang, kurma serta air mineral.

Setelah mendapat nasi boks, banyak orang bubar dan mencari tempat ternyamannya sendiri-sendiri sembari mendengarkan kajian dari ustad dan menunggu bedug maghrib tiba. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2